Posted in cybercrime, ilmu, Internet, masyarakat

Video Porno Mirip Artis dan Serba-serbinya bag. 3 (TAMAT)

Jakarta – Indonesia diguncang dengan video mirip artis yang sedang melakukan hubungan intim. Video yang disebarkan oleh seseorang tidak bertanggungjawab itu dikemudian hari menyeret vokalis grup band papan atas Indonesia dan seorang presenter tayangan musik di Indonesia. Tak urung rekasi masyarakat Indonesia beragam, ada yang bahagia karena mendapat tontonan gratis, ada yang senang karena omzet bisnis entertainmennya tidak jadi bangkrut karena booming Piala Dunia, dan ada pula yang menanggapinya dengan dingin.

Beragam komentar bermunculan mulai dari ahli hukum pidana konvesional, praktisi IT, digital forensic analyst hingga siswa SMP urun rembug menanggapinya. Tak heran wacana menjerat pelaku video pornopun mulai dilontarkan. Pada tanggal 7 Juni 2010 Lembaga Swadaya Masyarakat Hajar (LSM Hajar) melaporkan pelaku video yang mirip selebritis tersebut ke Polda Metro Jaya melalui laporan Polisi Nomor: LP 1913/VI/2010/Ditreskrimus atas Tindak Pidana Pornografi.

Beberapa ketentuan perundangan yang terkaitpun dimunculkan, di antaranya pasal 282 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (selanjutnya disebut KUHP); pasal 29 jo pasal 4 Undang-Undang Nomor 44 tahun 2008 tentang Pornografi (selanjutnya disebut UU Pornografi); pasal 27 ayat 1 jo pasal 45 ayat 1 Undang-Undang Nomor 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (selanjutnya disebut UU ITE).

Salah seorang advokat memunculkan wacana penggunaan Undang-Undang Darurat Nomor 1 tahun 1951 pasal 5 ayat 3 untuk menjeratnya. Pada tanggal 26 Juni 2010, Kejaksaan Agung RI telah menerima 6 SPDP (Surat Pemberitahuan Dimulainya Penyidikan) dari Penyidik Badan Reserse Kriminal Polri:

1. SPDP Nomor: B/97/VI/2010/Dit-I Tanggal 18 Juni 2010 An tersangka Nazril Irham alias Ariel Peterpan. Diterima di Kejaksaan Agung pada tanggal 24 Juni 2010 dan telah dilakukan penyerahan Berkas Perkara Tahap I pada tanggal 23 Juli 2010.

Pasal yang disangkakan yaitu pasal 29, pasal 35 Undang Undang RI Nomor 44 tahun 2008 tentang Pornografi dan atau pasal 282 KUHP.

2. SPDP Nomor: B/108/VII/2010/Dit-I tanggal 13 Juli 2010. An tersangka Cut Tari Aminah Anasya Binti Joeransyah M dan Luna Maya Sugeng. Diterima di Kejaksaan Agung pada tanggal 14 Juli 2010 dan belum ada penyerahan Berkas Perkara Tahap I.

Pasal yang disangkakan yaitu pasal 34 Undang Undang RI Nomor 44 tahun 2008 tentang Pornografi dan atau pasal 282 KUHP jo pasal 55 KUHP.

3. SPDP Nomor: B/105/VII/2010/Dit-I tanggal 12 Juli 2010 atas nama tersangka Iyus Indrawan SPDP diterima di Kejaksaan Agung pada tanggal 12 Juli 2010 dan belum ada penyerahan Berkas Perkara Tahap I. Pasal yang disangkakan yaitu pasal 29 jo pasal 4 ayat (1) Undang Undang Nomor 44 tahun 2008 tentang Pornografi dan atau pasal 45 jo pasal 27 ayat (1) Undang Undang Nomor 11 tahun 2008 tentang Informasi dan transaksi Elektronik dan atau pasal 282 KUHP.

4. SPDP Nomor: B/103/VII/2010/Dit-I tanggal 8 Juli 2010 atas nama tersangka Bekti.

SPDP diterima di Kejaksaan Agung pada tanggal 8 Juli 2010 dan belum ada penyerahan Berkas Perkara Tahap I. Pasal yang disangkakan yaitu pasal 29 jo pasal 4 ayat (1) Undang Undang Nomor 44 tahun 2008 tentang Pornografi dan atau pasal 45 jo pasal 27 ayat (1) Undang Undang Nomor 11 tahun 2008 Tentang Informasi dan transaksi Elektronik dan atau pasal 282 KUHP.

5. SPDP Nomor: B/111/VII/2010/Dit-I tanggal 14 Juli 2010 atas nama tersangka Reza Rizaldy Alias Rejoy. SPDP diterima di Kejaksaan Agung pada tanggal 19 Juli 2010 dan belum ada penyerahan Berkas Perkara Tahap I. Pasal yang disangkakan yaitu pasal 29 jo pasal 4 ayat (1) Undang Undang Nomor 44 tahun 2008 Tentang Pornografi Dan Atau Pasal 45 Jo Pasal 27 ayat (1) Undang Undang Nomor 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik dan atau pasal 282 KUHP.

6. SPDP atas nama tersangka Dicky Permana, Rudi Febriyanto, Angga Eka Hanizar.

Diterima di Kejaksaan Agung pada tanggal 23 Juli 2010 dan belum dilakukan penyerahan Berkas Perkara Tahap I. Pasal yang disangkakan yaitu pasal 29 jo pasal 4 ayat (1) Undang Undang Nomor 44 tahun 2008 tentang Pornografi dan atau pasal 45 jo pasal 27 ayat (1) Undang Undang Nomor 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik dan atau pasal 282 KUHP.

Untuk itulah mari sejenak kita menguliti peraturan perundangan untuk melihat dalam peraturan perundang-undangan di Indonesia apakah kedua orang yang diduga pelaku menjalani proses hukum.

1. KUHP

Sudah menjadi rahasia umum bahwa KUHP merupakan terjemahan dari Wetboek van Strafrecht voor Nederlandsch Indie yang diberlakukan pertama kali atas Koninlijk Besluit (titah raja) Nomor 33 tertanggal 15 Oktober 1915 dan mulai diberlakukan sejak tanggal 1 Januari 1918. Berdasarkan sejarah pemberlakukan tersebut sudah barang tentu KUHP yang ada saat ini tidak mencerminkan nilai-nilai serta norma yang dianut dan tumbuh berkembang di Indonesia.

Salah satu contohnya adalah mengenai kejahatan terhadap kesusilaan. Jika kita melihat secara jelas video tersebut menjadi urusan publik mana kala tersebar dengan sengaja oleh pembuat sesuai dengan ketentuan KUHP pada Pasal 282 ayat 1. Ada pun bunyi Pasal 282 ayat 1 sebagai berikut:

Barang siapa menyiarkan, mempertunjukkan atau menempelkan di muka umum tulisan, gambaran atau benda yang telah diketahui isinya melanggar kesusilaan, atau barang siapa dengan maksud untuk disiarkan, dipertunjukkan atau ditempelkan di muka umum, membikin tulisan, gambaran atau benda tersebut, memasukkannya ke dalam negeri, meneruskannya, mengeluarkannya dari negeri, atau memiliki persediaan, atau pun barang siapa secara terang-terangan atau dengan mengedarkan surat tanpa diminta, menawarkannya atau menunjukkannya sebagai bisa diperoleh, diancam dengan pidana penjara paling lama satu tahun enam bulan atau pidana denda paling tinggi empat ribu lima ratus rupiah.

Menurut pasal tersebut, subyek hukum yang dapat dipidana adalah seseorang yang dengan sengaja atau seseorang yang nyata-nyata menyiarkan, mempertunjukan, atau menempelkan di muka umum secara sengaja gambar atau benda yang melanggar kesusilaan.

2. Undang-undang Informasi dan Transaksi Elektronik

Undang-undang Informasi dan Transaksi Elektronik pada awalnya (sesuai dengan jargon Departemen Komunikasi dan Informatika) bertujuan untuk menjamin kepastian hukum di dalam informasi dan transaksi elektronik. Di dalam perundang-undangan ini terdapat sebuah aturan mengenai kesusilaan, yaitu pasal 27 ayat (1) jo pasal 45 ayat (1) sebagai berikut:

“Setiap Orang yang memenuhi unsur sebagaimana dimaksud dalam pasal 27 ayat (1), ayat (2), ayat (3), atau ayat (4) dipidana dengan pidana penjara paling lama 6 (enam) tahun dan/atau denda paling banyak Rp 1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah)”.

“Setiap orang dengan sengaja dan tanpa hak mendistribusikan dan atau mentransmisikan dan atau membuat dapat diaksesnya informasi elektronik dan atau dokumen elektronik yang memiliki muatan yang melanggar kesusilaan.”

Pasal 27 ayat (1) UU ITE tersebut melarang distribusi dan/atau transmisi dan/atau membuat dapat diaksesnya konten yang dinilai melanggar kesusilaan. Berdasarkan pasal tersebut subyek hukum dari pasal itu adalah seseorang yang dengan sengaja melakukan distribusi, transmisi, dan membuat dapat diaksesnya informasi/dokumen elektronik yang melanggar kesusilaan. Adapun dakwaan terhadap penyalahgunaan pasal tersebut hanyalah kepada pihak yang menyebarkan atau mengupload keranah publik melalui sosial media.

3. Undang-Undang Pornografi

Sebelum memasuki pasal yang kemungkinan didakwakan kepada pelaku video, sebaiknya kita mengetahui terlebih dahulu definisi pornografi di dalam Undang-undang Pornografi:

Pornografi adalah gambar, sketsa, ilustrasi, foto, tulisan, suara, bunyi, gambar bergerak, animasi, kartun, percakapan, gerak tubuh, atau bentuk pesan lainnya melalui berbagai bentuk media komunikasi dan/atau pertunjukan di muka umum, yang memuat kecabulan atau eksploitasi seksual yang melanggar norma kesusilaan dalam masyarakat. (Pasal 1 butir 1).

Limitatif pornografi agaknya dibuat oleh pembuat undang-undang ini agar dikemudian hari tidak ada alasan belum ada jenis atau sarana penyebaran pornografi yang dicantumkan di dalam perundangan tersebut. Adapun larangan terhadap penyebaran konten yang berisi pornografi adalah pada pasal 29 jo pasal 4 ayat (1):

“Setiap orang yang memproduksi, membuat, memperbanyak, menggandakan, menyebarluaskan, menyiarkan, mengimpor, mengekspor, menawarkan, memperjualbelikan, menyewakan, atau menyediakan pornografi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (1) dipidana dengan pidana penjara paling singkat 6 (enam) bulan dan paling lama 12 (dua belas) tahun dan/atau pidana denda paling sedikit Rp 250.000.000 (dua ratus lima puluh juta rupiah) dan paling banyak Rp 6.000.000.000 (enam miliar rupiah).”

Setiap orang dilarang memproduksi, membuat, memperbanyak, menggandakan, menyebarluaskan, menyiarkan, mengimpor, mengekspor, menawarkan, memperjualbelikan, menyewakan, atau menyediakan pornografi yang secara eksplisit memuat:

a. persenggamaan, termasuk persenggamaan yang menyimpang;

b. kekerasan seksual;

c. masturbasi atau onani;

d. ketelanjangan atau tampilan yang mengesankan ketelanjangan;

e. alat kelamin; atau

f. pornografi anak.

Ada 12 macam perbuatan yang dilarang dalam tindak pidana pornografi di dalam Undang-undang Pornografi ini. Selain itu terdapat penjelasan mengenai Pasal 4 ayat 1 ini bahwa membuat untuk kepentingan pribadi tidak dapat dipidana. Pada kasus video ‘panas’ ini, setidaknya perbuatan yang mendekati rumusan pasal di atas hanyalah perbuatan membuat. Perbuatan membuat sendiri harus diketahui dulu motifnya, jikalau motifnya hanya untuk (andaikata) untuk rekaman pribadi maka sudah barang tentu tidak dapat dipidana.

Perbuatan ‘membuat’ dapat dipidana manakala subyek hukum secara sengaja membuat dan melakukan distribusi kepada khalayak ramai sehingga publik mengetahuinya. Menurut hukum pembuktian, manakala pelaku mengatakan ia membuat untuk kepentingan pribadi maka JPU harus dapat membuktikannya. Ada beberapa kemungkinan pelaku tersebut dapat dijerat:

Kedua pelaku dengan sengaja mendistribusikan

Kedua pelaku turut serta menyebarkan dengan bantuan pihak ketiga. Dengan demikian maka ada unsur penyertaan.

Dari beberapa kemungkinan tersebut JPU lah yang harus membuktikannya dan apabila memang tidak terbukti maka harus diputus dengan bebas dari segala tuntutan hukum (vrijspraak) karena tidak ditemukannya kesalahan pada diri kedua pelaku.

4. Membantu Melakukan (Medeplichtiheid)

Dalam siaran persnya, kejaksaan agung memberikan keterangan sebagai berikut perihal dakwaan terhadap pelaku yang mirip artis:

1. Berdasarkan Surat dari Direktur Pra Penuntutan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum Nomor B-2165/E.2/Epp/10/2010 Tanggal 19 Oktober 2010 kepada Direktur I/ Keamanan dan Trans Nasional Bareskrim Polri, hasil penyidikan perkara tindak pidana Atas Nama Tersangka Nazril Irham alias Ariel Peterpan dinyatakan sudah lengkap (P-21).

2. Pasal yang disangkakan:

Pasal 29 ayat (1) Undang Undang Nomor 44 Tahun 2008 Tentang Pornografi Jo Pasal 56 ke-2 KUHP dan atau Pasal 27 ayat (1) jo pasal 45 ayat (1) Undang Undang Nomor 11 Tahun 2008 Tentang Informasi dan Transaksi Elektronik jo pasal 56 ke-2 KUHP dan atau pasal 282 ayat (1) KUHP jo pasal 56 ke-2 KUHP.

Pada poin nomor dua, terdapat Pasal mengenai membantu melakukan tindak pidana. Sebelum masuk kepada pembahasan pada kasus ini, ada baiknya kita mengetahui terlebih dahulu pasal 56 ayat (2) tersebut:

“mereka yang dengan sengaja memberi kesempatan, sarana atau keterangan untuk melakukan kejahatan itu.”

Membantu melakukan suatu tindak pidana dibedakan atas 2 macam, yaitu: membantu melakukan tindak pidana pada saat tindak pidana tersebut dilakukan, sedang membantu untuk melakukan tindak pidana dilakukan sebelum tindak pidana dilakukan. Sarana untuk membantu tindak pidana dapat berupa apapun baik materi maupun idiil, sarana membantu melakukan tindak pidana ditentukan secara limitatif seperti memberi kesempatan, sarana dan keterangan.

Membantu melakukan tindak pidana haruslah dilakukan dengan sengaja, apakah ditujukan kepada membantu melakukannya saja ataukah juga ditujukan pada tindak pidananya. Dalam kasus video mirip artis ini, unsur kesengajaan haruslah dibuktikan oleh JPU baik itu dari tindakan pelaku membantu mengupload ke Internet seperti menyediakan sarana, editing video menjadi format 3gp dan tindakan lainnya yang memudahkan video tersebut sampai bisa diakses oleh khalayak ramai karena sebenarnya substansi mengenai kasus ini adalah pelaku penyebaran video tersebut, bukan masalah pelaku di dalam konten pornografi. Pasal-pasal yang didakwakan jelas menyangkut penyebaran suatu konten yang melanggar kesusilaan.

Pasal-pasal yang didakwakan kepada yang diduga artis tersebut pada hakikatnya hanya menyentuh penyebar suatu konten yang melanggar kesusilaan, bukan pelaku yang ‘bermain’ di dalam video tersebut, dalam kasus ini adalah video porno.

Posisi Kasus

Media mainstream elektronik memberitakan kejadian adanya video porno mirip artis tersebut pada hari jumat tanggal 4 Juni 2010. Kalau kita lihat melalui penelusuran dan mengumpulkan petunjuk-petunjuk terkait dengan penyebaran video porno itu. Video porno meluas melalui forum Internet dan social networking pada tanggal 3 Juni 2010 melalui beberapa forum di antaranya:

a. forum Kaskus dengan user H2Ofuel dengan alamat

http://www.kaskus.us/member.php?u=189577, pada pukul 15.10 WIB

b. Facebook:

Pelaku penyebaran (dengan nick H2Ofuel) link video di forum Kaskus sedang menjalani proses hukum sendiri. Ariel dalam BAP-nya serta fakta di persidangan ketika video tersebut tersebar diranah Internet, mengatakan bahwa tidak mengetahui akan tersebarnya video mirip dirinya dan bukan dia yang menyebarkannya, karena saat itu dia sedang menjalani foto cover album.

Berdasarkan analisis di atas, maka tidak tepat menjerat orang yang dianggap pelaku di dalam konten video tersebut dengan ketentuan yang digunakan untuk menjerat penyebar pornografi, karena dakwaan JPU mengarah kepada penyebar video tersebut di ranah internet.

Dengan demikian, hendaknya para penegak hukum lebih cermat mengamati suatu kasus mana kala ingin menjerat pelaku di dalam konten video porno ataukah penyebar video tersebut.

*) Sam Ardi adalah pengamat cybercrime, kegiatan sehari-hari penulis adalah digital forensic analyst. Tulisan di atas tidak mencerminkan institusi mana pun.

dimuat di: Detik.com, Senin 31 Januari 2011 http://www.detiknews.com/read/2011/01/31/153234/1557326/103/absurditas-penegakan-hukum-dalam-kasus-video-mirip-artis

2 thoughts on “Video Porno Mirip Artis dan Serba-serbinya bag. 3 (TAMAT)

  1. saya tidak bisa berpendapat karena jauh dari kompetensi saya. namun secara nalar saja saya sepakat dengan pendapat mas Sam Ardi…
    yang menarik, geger kasus itu sempat membuat blog saya kebanjiran pengunjung karena tembakan keyword hasil coba-coba belajar SEO mendapat posisi bagus di index google… rekor yg dicapai adalah 36ribu kunjungan dalam satu hari… jiakakakakaka…
    *ra komentar malah pamer*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s